Monday, March 12, 2018

Penangan Mat Bangla

Madu tualang power! Click here


Al fadil Al ustaz Nik dlm gambar di atas tahu apa reaksi netizens bila dia menuturkan rangkap tersebut.

Dia tahu para walaon akan melompat-lompat depan pintu rumah sambil menggenggam penumbuk tanda sokong. Orang cakap Bangladesh, dia pun Bangladesh jugak lah.

Padahal Bangladesh & Rohingya pun dia tak tahu beza.

Kahkahkah!
Kahkahkah!

Kepala bana Al fadil Al ustaz Nik berjambul, kenapa petik Bangladesh tidak Bosnia?

Sedangkan Bosnia juga pernah mendatang disini seketika, kemudian pulang apabila negaranya aman kembali.

Sebab kepala bana Al fadil Al ustaz Nik berjambul sedia maklum, orang Bosnia putih lawa merah gebu-gebu. Tengok lama-lama boleh bergegar-gegar serban, tengok kejap-kejap boleh terangkat jubah.

Kahkahkah!
Kahkahkah!

Penggunaan label Bangla yg umum tahu ketiak bau bawang, kulit gelap, makan dalam talam nasi membukit kuah satu kole, adalah untuk memalukan Amanah.

Kepala bana berjambul Al fadil Al ustaz Nik ini mungkin kembang-kempis lubang hidung berbangga telah mengenakan Amanah.

Kepala bana berjambul Al fadil Al ustaz Nik mungkin dah syok stim keras kenyataannya itu akan viral satu Malaya dan akan sampai ke pengetahuan Chief Walaon, maka cerahlah masa depannya utk jadi calon PRU kali ini.

Kepala bana berjambul Al fadil Al ustaz Nik ini tidak sedar dia telah menghina Mat Bangla.

Tunggulah, kita mintak Kepala bana Al fadil Al ustaz Nik ini panjang umur dan satu hari nanti dia akan ke balai polis untuk buat report bahawa cicitnya dah kena penangan Bangla.

Menariknya, yang akan mengambil report pun prebet keturunan Bangla.

Pegawai penyiasat pun ori Bangla mari.

Soalan pertama pegawai itu akan tanya ialah, "Itu Bangla kasi hantam awak punya cicit, itu Bangla ada sunat ka Bangla tara sunat?"

Kahkahkah!
Kahkahkah!