Thursday, August 25, 2011

Cilake Punya Tukang Gunting Rambut

"Amacam puasa kat sini? Tara ingat kampung ka?"

"Saya tara puasa, saya Hindu la bang"

Laaaaa.. eh?! Aik!! Baru 2 bulan sudah aku datang bergunting rambut dengan Malaon Hamprak ni yang mengaku Muslim. Muslim dari Bombay datang cari makan di KL. Panjang berjela dia bercerita tentang hebatnya Muslim di Bombay yang hidup aman sentosa dengan penganut agama lain.

Hampir setengah jam jugak sementara menggunting rambut aku dia bercerita betapa hebatnya Ramadhan disana. Sepanjang Ramadhan sekolah tutup, opis bukak sekerat hari. Masjid penuh sepanjang malam, ramainya umat tidur disekitar masjid. Makan minum jangan cerita la. Seolah-olah jam tu jugak Malaon ni nak terbang ke Bombay.

Malaon Hamprak ini juga bercerita betapa gahnya Hari Raya di Bombay seolah-olah semua orang di sana kaya-kaya belaka. Juga Malaon Hamprak ini memperkecil-kecilkan cara Melayu Malaysia berHari Raya, menurutnya terlalu simple dan kedekut.

Tapi sekarang Malaon Hamprak ini mengaku Hindu dari Culcutta pulak. Aku kompius, betul ke Malaon Hamprak ini yang menggunting rambut aku 2 bulan lalu atau orang lain?

"Tara abang, saya juga satu orang saja kerja sini cari makan".

Kompius betul la, aku terfikir mungkin Malaon Hamprak ini mengaku Muslim 2 bulan lalu semata-mata untuk mengambik hati orang Melayu. Kerana Melayu Muslim macam aku dan engkau amat suka berjumpa orang bukan Melayu yang beragama Islam. Tambahan pulak pendatang asing dari jauh, macam-macam kita nak tanya.

Kalau betul Malaon Hamprak Harambejadah ni betul-betul Hindu, takpa la. Puasa bukan wajib bagi dia. Kalau dia dah kelentong aku, nasib aku la kena kelentong. Tara hal.

Tapi amat cilake. Memang cilake, kalau Malaon Hamprak Harambejadah ni Muslim, maknanya dia mengaku Hindu semata-mata kerana tak mahu berpuasa. Kalau begitu, mudah benarlah dia menjual agamanya. Tak mau puasa punya pasal, mengaku bukan Muslim.

Yang bestnya selepas aku bayar upah gunting rambut, dia boleh tanya kat aku,

"Abang, kalau saya Muslim boleh dapat I.C ka?"

liq

5 comments:

  1. Betapa rendahnya martabat undangx Malaysia andai
    dengan mudah memberi kerakyaatan.JAHANAM NEGARAKU
    KIAN HAMPIR ANDAI INI BERLAKU!!!!

    ReplyDelete
  2. memang cilake lahanat..

    ReplyDelete
  3. iye tuan-tuan. mcm tu la keadaannya.

    ReplyDelete
  4. Klau nak tahu...ini ler taktik mahathir kutik....keling sial yg mengaku melayu tuu....

    ReplyDelete
  5. DAH LAMA INSIDEN BERLAKU...ORANG MELAYU TAK SEDAR...DAN SUKAR NAK SEDAR..TERUTAMA YANG...

    ReplyDelete

Komen pembaca amat dialu-alukan. Lambat atau cepat, ianya akan disiarkan.

Tetapi, komen yg mengandungi iklan pil kuat batang, pil pacak, pil kemut, sendat, sempit, meraung, merengek, mengaum; jangan harap ianya akan disiarkan.

Pergi lah mampus.