Friday, May 20, 2011

Penjara Rahsia Syria

Madu tualang power! Click here
Pengalaman Dorothy Parvaz

Aku berdiri di dua kolam kepalan bernoda, darah melekat, cuba memilih mengapa ada tujuh Aram marah berteriak padaku. Hanya satu dari mereka - yang saya kenal sebagai Bapak Shut Up selama tiga saya hari di pusat penahanan, di mana banyak Syria 'menghilang' sedang disimpan -  bercakap Bahasa Inggeris.

Mengawasi mereka mencari beg saya, dan mengamati set gari bergantung dari tempat tidur tersepit di belakang meja di tengah bilik, aku menduga bahawa aku sedang ditangkap - atau, sekurang-kurangnya, diproses untuk penahanan.

"Kenapa kau melakukan ini?" Aku bertanya.

"Diam TUTUP MULUT!" kata Mr Shut Up.

Aku akan tiba di sana, diseret dengan rambut dari sebuah kereta di mana aku tersepit di antara dua lelaki bersenjata. Mereka berusaha meyakinkan saya bahawa mereka membawa saya ke hotel saya, tapi, tentu saja, aku tahu bahawa tidak ada cara yang biasa-personil keselamatan akan berbaik hati mengantar saya untuk penginapan saya.

Aku melakukannya bagaimanapun, berjaya menolak dari dipaksa untuk memakai penutup mata, dengan pertimbangan bahawa jika mereka akan menembak saya, mereka benar-benar tidak memerlukan alasan untuk melakukannya.



No comments:

Post a Comment

Komen pembaca amat dialu-alukan. Lambat atau cepat, ianya akan disiarkan.

Tetapi, komen yg mengandungi iklan pil kuat batang, pil pacak, pil kemut, sendat, sempit, meraung, merengek, mengaum; jangan harap ianya akan disiarkan.